STAKEHOLDER DALAM PENDIDIKAN ISLAM


Oleh : Imam Nawawi, Edi Sariman, dan Fahmi Puja

PENGANTAR

Konsep stakeholder kini menjadi bagian tak terpisahkan dari pemikiran manusia dalam seluruh aspek kehidupannya, utamanya dalam upaya pemberdayaan pendidikan. Dalam tradisi lama stakeholder dipahami sebagai orang yang menanamkan investasi atau pemilik sebuah bisnis. Akan tetapi kini pengertian stakeholder tidak semata pada individu tapi bisa juga kelompok. Oleh karena itu akhir-akhir ini dikenal bahwa stakeholder adalah individu atau kelompok yang memilik satu atau lebih jenis-jenis usaha (bisnis) di mana stakeholder bisa terdiri dari berbagai fungsi; pelaksana, pemegang kebijakan, pengaman dan pelaku bisnis itu sendiri.

Namun secara operasional dapat dikatakan Stakeholder’ adalah kelompok atau individu yang dukungannya diperlukan demi kesejahteraan dan kelangsungan hidup organisasi. Clarkson membagi stakeholder menjadi dua; stakeholder primer dan stakeholder sekunder. Stakeholder primer adalah pihak di mana tanpa partisipasinya yang berkelanjutan organisasi tidak dapat bertahan. Contohnya adalah pemegang saham, investor, pekerja, pelanggan, dan pemasok.

Menurut Clarkson, suatu perusahaan atau organisasi dapat didefinisikan sebagai suatu sistem stakeholder primer – yang merupakan rangkaian kompleks hubungan antara kelompok-kelompok kepentingan yang mempunyai hak, tujuan, harapan, dan tanggung jawab yang berbeda.

Stakeholder sekunder didefinisikan sebagai pihak yang mempengaruhi atau dipengaruhi oleh perusahaan, tapi mereka tidak terlibat dalam transaksi dengan perusahaan dan tidak begitu penting untuk kelangsungan hidup perusahaan.’ Contohnya adalah media dan berbagai kelompok kepentingan tertentu.

Perusahaan tidak bergantung pada kelompok ini untuk kelangsungan hidupnya, tapi mereka bisa mempengaruhi kinerja perusahaan dengan mengganggu kelancaran bisnis perusahaan. Clarkson (dalam artikel tahun 1994) juga telah memberikan definisi yang bahkan lebih sempit lagi di mana stakeholder didefinisikan sebagai suatu kelompok atau individu yang menanggung suatu jenis risiko baik karena mereka telah melakukan investasi (material ataupun manusia) di perusahaan tersebut (‘stakeholder sukarela’), ataupun karena mereka menghadapi risiko akibat kegiatan perusahaan tersebut (‘stakeholder non-sukarela’). Karena itu, stakeholder adalah pihak yang akan dipengaruhi secara langsung oleh keputusan dan strategi perusahaan.

Istilah stakeholder kemudian mengklasifikasi beberapa bagian yang eksistensinya saling terkait dan memberi pengaruh, yaitu:

  1. Owner merupakan seorang entrepreneur atau lebih yang menghasilkan suatu ide tentang suatu produk atau layanan. Seorang entrepreneur selalu bersikap kritis dalam membangun suatu bisnis baru karena mereka membuat prduk baru yang berdasarkan selera konsumen. Selain itu, owner juga memiliki definisi sebagai seseorang atau sekumpulan orang yang memiliki wewenang khusus untuk memegang, menggunakan, menikmati, menyampaikan, mengirim dan mengatur suatu asset atau property .

Banyak orang yang ingin membuat suatu bisnis hanya karena mereka berharap agar mereka dihargai karena hasil jerih payah mereka sendiri. Selain itu, tidak sedikit pula mereka yang disebabkan karena mereka terantang atau bergengsi tinggi untuk membangun suatu bisnis sendiri. Kebanyakan owner dari suatu bisnis yang setuju bahwa semua hal itu merupakan karakeristik dari orang-orang untuk temotivasi dalam memulai karirnya sendiri.

  1. Creditor, adalah suatu institusi yang menyediakan dana untuk kemudiakan dipinjamkan kepada suatu perusahaan yang membutuhkan. Suatu perusahaan yang meminjam dari suatu creditor harus membayar bunga dari pinjaman mereka. Suatu creditor tidak sembarangan dalam meminjakan bantuan finansial kepada suatu perusahaan. Mereka hanya meminjamkan bantuan finansial tersebut kepada suatu perusahaan yang diyakininya sanggup untuk mengembalikannya beserta dengan bunganya.
  2. Employee merupakan sebagian orang yang mengatur secara langsung dari suatu perusahaan. Suatu employee biasanya terikat kontrak kerja dari perusahaan dimana ia bekerja. Seorang employee yang bertanggung jawab untuk mengatur tugas-tugas dari employee lainnya dan membuat keputusan dalam bisnis biasa disebut sebagai seorang manajer. Maju mundurnya suatu perusahaan sangat dipengaruhi terhadap keputusan dari seorang menajer.
  3. Supplier merupakan salah satu stakeholder yang cukup penting peranannya. Mereke menyediakan bahan-bahan di mana bahan tersebut sangat diperlukan oleh suatu perusahaan untuk menghasilkan produk mereka.
  4. Suatu perusahaan tidak akan bertahan lama tanpa ada seorang customer. Customer merupakan target dari suatu perusahaan untuk menjualkan hasil produksinya. Untuk menarik seorang customer, suatu perusahaan harus menyediakan produk dan layanan yang terbaik serta harga yang bersahabat.

STAKE HOLDER DALAM PENDIDIKAN

Memperhatikan uraian di atas maka dapat dipahami bahwa stakeholder dalam pendidikan Islam adalah berbagai pihak yang memiliki hubungan langsung maupun tidak langsung dengan sukses tidaknya proses pendidikan yang berlangsung. Pihak-pihak tersebut di antaranya adalah kepala sekolah, guru, wali murid, pemerintah, para tokoh dan masyarakat.

Dengan kata lain ketika kita berbicara tentang stakeholder sebenarnya kita sedang dituntut untuk mampu menciptakan suatu lembaga pendidikan lengkap dengan segala sistem, perangkat dan atribut yang dapat memenuhi harapan masyarakat pada umumnya dan pihak-pihak yang berkepentingan atau terkait dengan pendidikan tanpa menanggalkan nilai-nilai dasar kebenaran yang berbasiskan iman.

Dengan kata lain pendidikan tidak bisa berjalan secara “egois”. Pendidikan harus menjalin komunikasi, hubungan dan jaringan dengan berbagai pihak untuk mendukung dan mensukseskan tujuan dan idealitas yang diharapkan. Apalagi dalam konteks pluralitas budaya bangsa Indonesia.

Dalam situasi global seperti sekarang dimana dunia memasuki era pasar bebas, maka pendidikan diharapkan mampu untuk menjawab tantangan ini. Jika mengacu pada dimensi sejarah tentu stakeholder harus memiliki kemauan kuat untuk hidup di atas landasan tauhid dengan sebenar-benarnya. Terkait dengan hal ini momentum hijrah adalah perihal yang sangat urgen untuk kita perhatikan yakni kebersihan hati dari segala interes duniawi.

Kemudian jika ditinjau dari sisi fungsi keberadaan stakeholder nyaris serupa dengan fungsi pemimpin. Dengan demikian stakeholder bagaimanapun harus memiliki rasa tanggung jawab yang tinggi untuk mewujudkan syariah Allah di muka bumi dalam setiap aspek kehidupan berdasarkan pada konsentrasi yang dibangun.  Dengan kata lain jika kita fokuskan pembicaraan pada masalah pendidikan, maka stakeholder pendidikan dalam hal ini harus memiliki pengetahuan dan kemampuan yang cukup untuk mewujudkan idealitas pendidikan yang Islami.

Selain itu juga harus memiliki mental kstaria, artinya stakeholder konsisten dengan kebenaran nilai-nilai Islam tanpa sedikitpun berencana apalagi membuat suatu program yang berlandaskan hawa nafsu (QS. Shaad : 26). Jika demikian stakeholder dituntut untuk memahami Islam sebagai keyakinan sekaligus mengerti strategi pemenangan, utamanya di era di mana globalisasi telah siap menghadang idealisme umat Islam yang hendak diwujudkan.

REALITAS MUSLIM KEKINIAN

Membahas realitas muslim saat ini sebenarnya sangat memprihatinkan. Ditinjau dari segala aspek umat Islam selalu berada di urutan bawah dan belum ada indikasi akan adanya peningkatan, seolah tak mau beranjak, muslim identik dengan keterbelakangan. Atas dasar ini beberapa intelektual muslim mencoba mendiagnosa dan memberikan tawaran alternatif untuk bangkit dari keterpurukan ini. Di antaranya adalah Syed M. Naquib Al-Attas dan Ismail Raji al-Faruqi.

Seperti dikenal kalangan intelektual modern, Al-Faruqi merupakan penggagas proyek Islamization of Knowledge (Islamisasi Ilmu, 1982) yang mana ia telah sampai pada kesimpulan yang dituliskan dalam karyanya bahwa akibat dari kemunduran umat Islam, yaitu adanya sistem pendidikan yang berusaha menjauhkan umat muslim dari agamanya sendiri dan dari sejarah kegemilangan yang seharusnya dijadikan kebanggaan tersendiri atas agama Islam. Oleh sebab itu, ia memberikan solusi, yaitu perlunya perbaikan sistem pendidikan yang memadukan antara ilmu-ilmu umum dan agama sebagai langkah membentuk peradaban Islam yang sempurna. Sementara itu Al-Attas berpendapat bahwa perlu adanya rekontruksi keilmuan secara total dan mendasar melalui Islamisasi Ilmu. (www.hidayatullah.com).

Melakukan Islamisasi ilmu khususnya dalam seri manajemen pendidikan Islam di negeri ini tidaklah mudah. Selain belum adanya ide original dari pemikir muslim modern tentang manajemen pendidikan Islam pada saat yang sama secara kultur masyrakat kita masih menganggap hal ini belum mendesak.

Kemudian jika ditinjau dari aspek historis kenegaraan bangsa ini pernah berada dalam budaya politik yang otoritarian, sehingga secara psikologis bangsa kita adalah bangsa yang cukup resisten dengan perbedaan, takut untuk berbeda pendapat dan mengamini filosofi kehidupan yang sebenarnya harus ditinggalkan. Pemandangan semcam ini dapat kita saksikan pada pola komunikasi yayasan-yayasan pendidikan. Seperti semboyan zaman edan seng ora edan ora keduman mengindikasikan bahwa untuk eksis memang harus mengikuti tuntutan zaman tanpa memperhatikan aspek kebenaran yang berlandaskan nilai-nilai keimanan.

Dalam prakteknya memang demikian, tradisi suap, korupsi, kolusi dan nekotisme menjadi suatu praktek yang diamini oleh masyarakat. Akibatnya sekalipun saat ini sedang bergulir masa reformasi tradisi itu tetap tidak bisa dilenyapkan. Kasus cicak-buaya yang terbaru adalah bukti nyata dari eksisnya falsafah hidup yang keliru. Bahkan lebih lanjut setiap kebijakan diterapkan lebih karena gengsi dari pada isi.

Lebih spesifik dalam dunia pendidikan, Hujair AHS menggambarkan bahwa krisis kehidupan yang melanda negeri ini berawal dari krisis pendidikan. Utamanya sejak eksisnya pemerintahan orde baru yang belakangan diketahui banyak menegasikan aspek kemanusiaan; mengorbankan hak asasi manusia, marginalisasi nilai-nilai manusia, serta tidak diarahkannya pendidikan untuk terwujudnya kepentingan manusia yang seutuhnya. Lebih dari itu harus diakui bahwa pendidikan saat ini masih dan hanya sekedar mengantarkan peserta didik dan masyarakat pada batas mengetahui dan memahami konsep, sementara upaya internalisasi atas nilai belum bisa dilakukan secara baik. Kesenjangan antara ilmu di kelas dengan praktik di masyarakat adalah salah satu bukti. Sebagai contoh kecil, setiap siswa mengerti akan pentingya nilai-nilai kejujuran, adil, kreatif, tepat waktu, efisiensi, kompetitif dan sebagainya. Namun dalam praktiknya hal-hal tersebut belum dapat diterapkan, hanya simbol-simbol dan tampilan fisik saja yang dijalankan oleh peserta didik.

Hal ini dinilai wajar mengingat paska era indusstrialisasi secara serentak masyarakat di negeri ini terseret pada upaya penegakan filsafat hidup positivisme – materialistik dan gaya hidup ekonomi kapitalistik. Ini terlihat dari perilaku manusia yang cenderung memaksakan kehendak memperoleh kekayaan material sebanyak mungkin melalui jalan manapun meskipun pada saat yang sama ritual spiritual tidak ditinggalkannya. Suparlan Suhartono menyatakan, hal ini bisa terjadi karena didukung oleh lahan subur berupa kepadatan penduduk dunia dan asumsi kekurangan pangan.

Dari sisi politik bangsa ini sedang dilanda euforia demokrasi. Padahal secara substansial politik demokrasi tidak ubahnya absolutisme yang pernah mewujud pada masa Luis XVI di Perancis. Hanya saja di sini tidak terdapat hirarki atau nasab yang terjadi seperti pada zaman kerajaan. Akan tetapi kesepakatan para elit untuk memenuhi keinginannya menjadikan demokrasi sebagai alat efektif untuk meraih kekuasaan. Sebab pada faktanya yang terpilih selalu para pemegang kekuatan.

Bila kita perhatikan komposisi legislatif non partai, Dewan Perwakilan Daerah (DPD) hari ini banyak yang berasal dari kalangan elit di daerah-daerah. Pantas jika disinyalir bahwa di Senayan sering terjadi “money politics” dalam berdemokrasi, dengan dalih hukum, asas praduga tak bersalah, Lembaga Penegak Hukum tidak berdaya memberantas korupsi; dan sebagainya. Semua ini tidak lain karena ada uang di balik perkara atau peristiwa.

Filsafat hidup positivisme – materialistik ini juga mewabah dalam dunia pendidikan. Saat ini orang tua lebih menginginkan putra-putrinya memiliki skill sehingga bisa menjadi seorang dokter, insinyur, menjadi pejabat, konglomerat dan lain sebagainya, karena profesi-profesi itu sangat dekat dengan uang. Harapan agar putra-putrinya menjadi orang yang bermoral, beriman, saleh, dan sebagainya, sudah tidak popular lagi. Karena semua itu kini diposisikan jauh dari uang, sehingga wajar jika sekolah kini diserahi tanggungjawab mengelola putra-putri mereka, karena memang sekolahlah yang bisa mewujudkan harapan mereka.

Sadar akan hal ini sekolah pun mengalami pergeseran paradigma. Dalam rangka memenuhi kepercayaan masyarakat, pendidikan sekolah sibuk dengan kebijakan-kebijakan konkret yang menarik simpati. Sistem ranking, kelas unggulan, sistem evaluasi EBTA dan EBTANAS, dan sebagainya, semuanya dimuarakan pada kepentingan komersial. Dewasa ini, komersialisasi pendidikan menjadi ciri khas Lembaga Pendidikan Sekolah baik negeri maupun swasta.

PERKEMBANGAN MASYARAKAT GLOBAL

Globalisasi dapat dipahami sebagai proses masuknya ke ruang lingkup dunia. Selain itu globalisasi juga berarti sebuah istilah yang memiliki hubungan dengan peningkatan keterkaitan dan ketergantungan antarbangsa dan antarmanusia di seluruh dunia dunia melalui perdagangan, investasi, perjalanan, budaya populer, dan bentuk-bentuk interaksi yang lain sehingga batas-batas suatu negara menjadi bias. Dalam banyak hal, globalisasi mempunyai banyak karakteristik yang sama dengan internasionalisasi sehingga kedua istilah ini sering dipertukarkan. Sebagian pihak sering menggunakan istilah globalisasi yang dikaitkan dengan berkurangnya peran negara atau batas-batas negara.

Globalisasi menunjukkan perubahan besar dalam masyarakat dunia. Apa yang ditunjukkan bukan sesuatu yang ramah-tamah. Bukan sekadar soal kita menambahkan perlengkapan modern seperti, video, fashion, televisi, parabola, komputer, dan sebagainya dalam cara hidup. Kita hidup di dalam dunia yang sedang mengalami transformasi yang luar biasa, yang pengaruhnya hampir melanda setiap aspek dari kehidupan. Entah baik atau buruk, kita didorong masuk ke dalam tatanan global yang tidak sepenuhnya dipahami oleh siapapun, namun dampaknya bisa kita rasakan.

Fenomena tersebut tidak melulu dalam pengertian ekonomi. Globalisasi juga berdimensi politik, teknologi, budaya dan keagamaan. Akan sangat keliru, jika menganggap globalisasi hanya berkaitan dengan sistem-sistem besar, seperti tatanan perekonomian dunia. Globalisasi bukan soal apa yang ada “di luar sana”, terpisah langsung, dan jauh dari kehidupan sehari-hari. Ia juga merupakan fenomena “di sini”, yang langsung mempengaruhi sistem kepercayaan dan kehidupan kita.

Dengan kian merebak dan canggihnya teknologi media, memungkinkan sebuah masyarakat menyaksikan bentuk-bentuk kehidupan dan sistem kepercayaan lain yang berbeda. Sebuah masyarakat juga menyaksikan masyarakat lain dalam macam-macam gaya hidup, orientasi keagamaan yang berlainan, ragam etnis-suku bangsa, perbedaan bahasa dan sebagainya.

Bahkan, bukan itu saja, globalisasi juga merupakan efek jarak jauh (time-space distanciation). Maksudnya, apa yang terjadi pada satu belahan bumi, bisa terjadi efek pada belahan bumi yang lain. Misalnya, teror bom di Bali dengan serta merta mempengaruhi dunia kehidupan masyarakat di belahan bumi lainnya. Pada intinya, kehidupan masyarakat global saat ini dihadapkan pada pluralitas kebudayaan yang saling mempengaruhi, yang tidak pernah kita bayangkan sebelumnya.

Dengan demikian menjadi satu keniscayaan bagi para stakeholder pendidikan Islam untuk memahami globalisasi secara mendasar dan universal. Seperti telah diuraikan sebelumnya globalisasi tidak saja mampu merubah gaya hidup tapi juga pola pikir bahkan falsafah hidup yang jika tidak diwaspadai dapat merubah ranah keyakinan generasi muda yang akan datang tak ubahya kultur Barat yang menegasikan wahyu.

Secara historis globalisasi sarat dengan kepentingan. Suparlan Suhartono menyatakan bahwa Barat sengaja menjadikan dunia ketiga sebagai objek pemasaran. Untuk mewujudkan hal ini sedemikian rupa Barat menjadikan media masa sebagai alat propaganda agar penduduk dunia memiliki sikap konsumerisme yang tinggi.

Secara umum Globalisasi dapat dikenali dengan beberapa hal berikut;

  • Perubahan dalam konsep ruang dan waktu. Perkembangan barang-barang seperti telepon genggam, televisi satelit, dan internet menunjukkan bahwa komunikasi global terjadi demikian cepatnya, sementara melalui pergerakan massa semacam turisme memungkinkan kita merasakan banyak hal dari budaya yang berbeda.
  • Pasar dan produksi ekonomi di negara-negara yang berbeda menjadi saling bergantung sebagai akibat dari pertumbuhan perdagangan internasional, peningkatan pengaruh perusahaan multinasional, dan dominasi organisasi semacam World Trade Organization (WTO).
  • Peningkatan interaksi kultural melalui perkembangan media massa (terutama televisi, film, musik, dan transmisi berita dan olah raga internasional). saat ini, kita dapat mengonsumsi dan mengalami gagasan dan pengalaman baru mengenai hal-hal yang melintasi beraneka ragam budaya, misalnya dalam bidang fashion, literatur, dan makanan.
  • Meningkatnya masalah bersama, misalnya pada bidang lingkungan hidup, krisis multinasional, inflasi regional dan lain-lain.

KOMPETENSI LULUSAN PENDIDIKAN ISLAM YANG DIBUTUHKAN

Sebagai manusia yang mengemban tugas kekhalifahan jelas manusia tidak bisa dipisahkan secara hakikat, utamanya apa yang selama ini dipandang selalu berhadapan, yakni antara idealisme dan pragmatisme. Keduanya adalah kesatuan yang tidak perlu diperdebatkan apalagi diperhadapkan. Keduanya saling terkait dan akan mengantar seorang hamba pada puncak kebahagiaan manakala mampu menempatkan keduanya secara proporsional tentunya melalui konsep manajemen yang relevan dengan ajaran Islam serta stakeholder yang berjiwa tauhid.

Dengan kata lain, umat Islam tidak perlu menjauhkan anak-anaknya dari sains dan teknologi yang mengajarkan skill untuk bisa eksis dengan aspek keduniaan, namun pada saat yang sama jangan pula upaya untuk memberi bekal agar mampu bersaing di era global harus melemparkan ranah spiritual di ruang yang tak berarti.

Dengan demikian bagaimanakah pendidikan Islam dapat menjalankan fungsinya sebagai wadah kaderisasi umat sangat bergantung dari komprehensifitas pandangan para stakeholder pendidikan Islam itu sendiri. Perlu adanya sebuah kesadaran bersama bahwa pendidikan yang ada harus benar-benar mampu ‘mencetak’ lulusan yang memiliki keimanan yang prima serta skill yang membanggakan sebagaimana telah dicontohkan oleh para sahabat, perawi hadis, dan ulama-ulama yang memiliki integritas iman yang kuat serta multi talenta.

Untuk menciptakan lulusan yang mandiri secara ekonomi misalkan, maka stakeholder dari kalangan usahawan dapat dilibatkan oleh pihak sekolah dalam menyusun kurikulum yang relevan menghadapi persaingan global di masa yang akan datang. Sebab bisa jadi banyaknya pengangguran di negeri ini tidak semata-mata dikarenakan sempitnya lapangan pekerjaan, namun bisa pula disebabkan oleh rendahnya skill alumni sekolah.

Kemudian dalam konteks pemerintahan Negara Republik Indonesia, dimana pendidikan diatur dalam UU Sisdiknas maka seyogyanya strategi yang digunakan untuk mewujudkan semua itu harus bersifat akomodatif terhadap substansi kandungan UU Sisdiknas. UU Sisdiknas bukanlah penghalang untuk mewujudkan generasi muslim yang cerdas dan santun. Oleh karena itu komunikasi politik juga perlu dipikirkan oleh para guru dan pemerhati pendidikan. Agar ide dari bawah tidak terkesan mereduksi UU dan berbagai permohonan bantuan tidak atas dasar belaskasihan tapi sebuah kelayakan dan kewajaran.

RANCANGAN KOMPETENSI LULUSAN

Mengacu pada uraian di atas maka kami mencoba untuk menyertakan rancangan kompetensi lulusan yang akan kami canangkan.

No Tujuan Program Kegiatan Target Pencapaian
1 Profil siswa/i cerdas dan santun Pembelajaran berbasis iptek dan imtaq Integrasi teori keilmuan dan pemanfaatan media informasi sebagai penunjang pembelajaran Seluruh siswa/i mengerti bahwa sumber ilmu dari Allah dan pemanfaatan teknologi semata-mata untuk meningkatkan iman dan taqwa (indikatornya : giat belajar, disiplin dalam beribadah)
2 Memiliki jiwa kemandirian Pembelajaran langsung (praktik kehidupan) Out bond, bazar, bakti sosial Siswa/I memiliki pengalaman menangani satu persoalan
3 Peka terhadap tanggung jawab moral kemasyarakatan Analisis peristiwa aktual melalui forum seminar bulanan/ semesteran dengan menghadirkan tokoh yang berkompeten Sebagai tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia, siswa dapat menuangkan hasil seminar dalam naskah berbentuk pidato

Dengan cara di atas diharapkan siswa/I tidak saja belajar dengan tradisi menghafal semata. Namun mengerti akar permasalahan, sebab-sebab, faktor-faktor yang berpengaruh dan tahapan perumusan penyelesaian masalah secara komprehensif dengan mengedepankan aspek iman dan ihsan.

About these ads

Tentang mpiuika

ilmu tuntut dunya siar

Posted on 15 Desember 2009, in Makalah and tagged , , , , . Bookmark the permalink. 3 Komentar.

  1. Syafrudin A. Karim

    bolehkah saya mengambil bahan ini sebagai reverensi saya..??

  2. Hello Welcome to my blog Tvadwa my visit, the Code of Muslim

    مرحبا بكم في مدونتي تفضوا بزيارتي وهي مدونة إسلامية

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: