KH Hasyim Asy’ari Menentang Liberalisasi Agama dan Pemikiran


K.H. Hasyim Asy'ari

Oleh: Kholili Hasib

Para intelektual muda NU yang hanyut dalam arus liberalisme agama, harus ditanggapi serius, karena pemikiran anak-anak muda itu cukup membahayakan, tidak hanya bagi NU tapi juga bagi keberagamaan di Indonesia secara umum. Pemikiran tersebut, sangat jauh dari ajaran-ajaran KH Hasyim Asy’ari, pendiri NU yang dikenal tegas dan tidak kompromi terhadap tradisi-tradisi batil.

Kecemerlangan pemikiran Kyai Hasyim tersebut berbeda dengan kader-kader muda NU yang berfaham Liberal saat ini.  “KH Hasyim adalah tokoh moderat, menghargai keberagamaan, dan terbuka,” ungkap seorang kader muda NU, dalam acara bedah  bukunya  berjudul “Hadratussyaikh; Moderasi Keumatan dan Kebangsaan” pada 13 Maret 2010 di Jombang. Penulis yang juga aktivis Islam Liberal, ingin menarik-narik, bahwa pemikiran Kyai Hasyim sesuai dengan pemikiran progresif anak-anak muda NU saat ini.

Progresif dalam pemikirannya, adalah yang tak jauh dari pemikiran liberal dan inklusif. Tentu, ini sebuah kesimpulan yang berani dan cenderung gegabah. Kesimpulannya tersebut akan membawa dampak tidak sehat terhadap organisasi NU ke depan. Sebab, ketokohan Hadratussyaikh KH Hasyim Asy’ari, sangat jauh dari ide-ide inklusivisme (keterbukaan) mereka. Pada zamannya, Kyai Hasyim adalah tokoh yang memegang kokoh fundamen-fundamen syariat.

Dalam konteks dinamika pemikiran progresif anak-anak muda NU seperti sekarang, cukup menarik bila kita mengomparasikan dengan pemikiran founding father Jam’iyah NU ini.  Ada jarak yang cukup lebar ternyata antara ide-ide Kyai Hasyim dengan wacana-wacana yang dikembangkan kader-kader muda NU yang liberal itu.

Ketokohan KH Hasyim Asy’ari yang sangat disegani, yang membuat orang NU ingin diakui sebagai pengikut beliau. Akan tetapi, upaya pengakuan yang dilakukan anak-anak muda liberal NU tidak dilakukan dengan mengaca pada perjuangan dan ideologi Kyai Hasyim.

Sebaliknya, pemikiran Kyai Hasyim justru secara paksa disama-samakan dengan pemikiran inklusivisme mereka. Padahal Kyai Hasyim Asy’ari pada zamannya terkenal sebagai ulama’ yang tegas dan tidak kompromi dengan tradisi-tradisi yang tidak memiliki dasar.

…Kyai Hasyim Asy’ari pada zamannya terkenal sebagai ulama’ yang tegas dan tidak kompromi dengan tradisi-tradisi yang tidak memiliki dasar…

Ketegasan Kyai Hasyim

Wajah pemikiran pendiri NU ini yang paling menonjol adalah dalam pendidikan Islam, sosial politik dan akidah. Akan tetapi pemikiran yang terakhir beliau ini belum banyak dielaborasi. Padahal untuk bidang keyakinan ini, beliau dikenal mengartikulasikan basicfaithnya secara ketat, tegas, dan tidak kompromi.

Dalam kitabnya “Al-Tasybihat al-Wajibat Li man Yashna’ al-Maulid bi al-Munkarat” mengisahkan pengalamannya. Tepatnya pada senin 25 Rabi’ul Awwal 1355 H, Kyai Hayim berjumpa dengan orang-orang yang merayakan maulid Nabi SAW. Mereka berkumpul membaca al-Qur’an, dan sirah nabi.

Akan tetapi, perayaan itu disertai aktivitas dan ritual-ritual yang tidak sesuai syariat. Misalnya, ikhtilath (laki-laki dan perempuan bercampur dalam satu tempat tanpa hijab), menabuh alat-alat musik, tarian, tertawa-tawa dan permainan yang tidak bermanfaat. Kenyataan ini membuat Kyai Hasyim geram.  Kyai Hasyim pun melarang dan membubarkan ritual tersebut.

Dalam aspek keyakinan, Kyai Hasyim juga telah wanti-wanti warga Nahdliyin agar menjaga basic faith dengan kokoh.  Pada Muktamar ke-XI pada 9 Juni 1936, Kyai Hasyim dalam pidatonya menyampaikan nasihat-nasihat penting.  Seakan sudah mengetahui akan ada invasi Barat di masa-masa mendatang, dalam pidato yang disampaikan dalam bahasa Arab, beliau  mengingatkan, “Wahai kaum muslimin, di tengah-tengah kalian ada orang-orang kafir yang telah merambah ke segala penjuru negeri, maka siapkan diri kalian yang mau bangkit untuk…dan peduli membimbing umat ke jalan petunjuk”.

Dalam pidato tersebut, warga NU diingatkan untuk bersatu rapatkan melakukan pembelaan, saat ajaran Islam dinodai. “Belalah agama Islam. Berjihadlah terhadap orang yang melecehkan al-Qur’an dan sifat-sifat Allah Yang Maha Kasih juga terhadap penganut ilmu-ilmu batil dan akidah-akidah sesat”, lontar Kyai Hasyim. Untuk menghadapi tantangan tersebut, menurut Kyai Hasyim, para ulama harus meninggalkan kefanatikan pada golongan, terutama fanatik pada masalah furu’iyah. “Janganlah perbedaan itu (perbedaan furu’) kalian jadikan sebab perpecahan, pertentangan dan permusuhan” tegasnya.

Tegas, tidak kenal kompromi dengan tradisi-tradis batil serta bijaksana. Inilah barangkali karakter yang bisa kita tangkap dari pidato beliau tersebut. Bahkan, pidato tersebut disampaikan kembali dengan isi yang sama pada muktamar ke-XV 9 Februari 1940 di Surabaya. Hal ini menunjukkan kepedulian beliau terhadap masa depan warga Nahdliyin dan umat Islam Indonesia umumnya, terutama masa depan agama mereka ke depannya – yang oleh beliau telah diprediksi mengalami tantangan yang berat.

Situasi aktual yang akan dihadapi kaum muslim ke depan sudah menjadi bahan renungan Kyai Hasyim. Dalam kitab “Risalah Ahlus Sunnah wa al-Jama’ah,” beliau mengutip hadits dari kitab “Fathul Baariy,” bahwa akan datang suatu masa bahwa keburukannya melebihi keburukan zaman sebelumnya. Para ulama’ dan pakar hukum telah banyak yang tiada. Yang tersisa adalah segolongan yang mengedepankan rasio dalam berfatwa. Mereka ini yang merusak Islam dan membinasakannya.

…Dalam kitab yang sama, Mbah Hasyim menyinggung persoalan aliran-aliran pemikiran yang dikhawatirkan akan meluber ke dalam umat Islam Indonesia…

Dalam kitab yang sama, Mbah Hasyim menyinggung persoalan aliran-aliran pemikiran yang dikhawatirkan akan meluber ke dalam umat Islam Indonesia. Misalnya, kelompok yang meyakini ada Nabi setelah nabi Muhammad, Rafidhah yang mencaci sahabat, kelompok Ibahiyyun – yaitu kelompok sempalan sufi mulhid yang menggugurkan kewajiban bagi orang yang mencapai maqam tertentu – , dan kelompok yang mengaku-ngaku pengikut sufi beraliran wihdatul wujud, hulul dan sebagainya.

Menurut Kyai Hasyim, term wihdatul wujud,dan hulul dipahami secara keliru oleh sebagian orang. Kalaupun term itu diamalkan oleh seorang tokoh sufi dan para wali, maka maksudnya bukan penyatuan Tuhan dan manusia (manunggaling kawula). Seorang sufi yang mengatakan “Maa fi al-Jubbah Illa Allah” maksudnya adalah bahwa sesuatu yang ada dalam jubbah atau benda-benda lainnya di ala mini tidak akan wujud kecuali karena kekuasaan-Nya. Artinya, menurut Kyai Hasyim, jika istilah itu dimaknai manunggaling kawula, maka beliau secara tegas menghukumi kafir.

Tak sedikit punggawa Jaringan Islam Liberal berlatar belakang NU. Akan tetapi, yang diperjuangkan bukan lagi ke-NU-an sebagaimana ajaran Kyai Hasyim Asy’ari…

Karakter pemikiran yang diproduk Kyai Hasyim memang terkenal berbasis pada elemen-elemen fundamental. Dalam karya-karya kitabnya, ditemukan banyak pandangan-pandangan beliau yang menjurus pada penguatan basis akidah. Dalam kitabnya “Risalah Ahlus Sunnah wa al-Jama’ah” itu misalnya, Kyai kelahiran Jombang ini menulis banyak riwayat-riwayat tentang kondisi pemikiran umat pada akhir zaman.

Oleh sebab itu, Kyai Hasyim mewanti-wanti agar tidak fanatik pada golongan, yang menyebabkan perpecahan dan hilangnya wibawa kaum muslim. Jika ditemukan amalan orang lain yang memiliki dalil-dalil mu’tabarah, akan tetapi berbeda dengan amalan Syafi’i yah, maka mereka tidak boleh diperlakukan keras menentangnya. Sebaliknya, orang-orang yang menyalahi aturan qath’i tidak boleh didiamkan. Semuanya harus dikembalikan kepada Al-Qur’an, Hadits, dan pendapat para ulama.

NU Liberal Tak Sama dengan NU-nya KH Hasyim Asy’ari

Sayangnya, model pemikiran-pemikiran KH Hasyim Asy’ari tersebut tidak  menjadi kaca yang baik. Bahkan ‘kaca’ pemikiran Kyai Hasyim berusaha diburamkan sedemikian rupa, terutama oleh anak-anak muda NU yang liberal.

Tak sedikit punggawa Jaringan Islam Liberal berlatar belakang NU. Akan tetapi, yang diperjuangkan bukan lagi ke-NU-an sebagaimana ajaran Kyai Hasyim Asy’ari. Pluralisme, sekularisme, kesetaraan gender, dan civil society adalah ide-ide yang diperjuangkan kader-kader muda NU di JIL.

Beberapa intelektual muda NU yang hanyut dalam arus liberalisme agama. harus ditanggapi serius, pemikiran anak-anak muda itu cukup membahayakan, tidak hanya bagi NU tapi juga keberagamaan di Indonesia secara umum.

…Ketika  masih menjabat Ketua Umum PBNU, KH Hasyim Muzadi gerah dengan munculnya wacana liberalisasi agama yang melanda kalangan muda NU. Beliau sadar bahwa liberalisme telah menjadi tantangan di NU…

Ketika  masih menjabat Ketua Umum PBNU, KH Hasyim Muzadi merasa gerah dengan munculnya wacana liberalisasi agama yang melanda kalangan muda NU. Beliau telah menyadari bahwa liberalisme telah menjadi tantangan di NU.

Sebab, liberalisasi agama jelas menyalahi tradisi NU, apalagi melawan perjuangan KH Hasyim Asy’ari. ” Liberalisme ini mengancam akidah dan syariah secara bertahap,” ujar Hasyim seperti dikutip www.nuonline.com pada 7 Februari 2009.

Kekhawatiran tersebut memang perlu menjadi bahan muhasabah di kalangan warga NU. Sebab, invasi anak-anak muda tersebut pelan-pelan akan menghujam ormas Islam terbesar tersebut. Kasus Ulil yang memberanikan diri mencalonkan diri sebagai ketua PBNU dalam muktamar kemarin adalah sebuah sinyal kuat. Bagaimana, tokoh liberal bisa masuk bursa calon ketua. Harusnya, ada ketegasan sikap dari elit-elit NU untuk mencegah.

Padahal, KH Hasyim Asy’ari sangat menentang ide-ide pluralisme, memerintah untuk melawan terhadap orang yang melecehkan al-Qur’an, dan menentang penggunaan ra’yu mendahului nas dalam berfatwa (lihat Risalah Ahlus Sunnah wa al-Jama’ah). Dalam Muqaddimah al-Qanun al-Asasi li Jam’iyati Nadlatu al-‘Ulama, Hadratu Syekh mewanti agar berhati-hati jangan jatuh pada fitnah – yakni orang yang tenggelam dalam laut fitnah, bid’ah dan dakwah mengajak kepada Allah padahal mengingkari-Nya.

Memang mestinya, nahdliyin yang liberal tidak mendapat tempat di dalam NU. Sebab, perjuangan Kyai Hasyim pada zaman dahulu adalah menerapkan syariat Islam. Untuk itulah beliau, sepulang dari belajar di Makkah mendirikan jam’iyyah – sebagai wadah perjuangan melanggengkan tradisi-tradisi Islam berdasarkan mazhab Ahlus Sunnah wal Jama’ah.

Ketegasan semoga tidak sekedar diwacanakan secara verbal. Tentu ini tidaklah cukup dibanding dengan kuatnya arus liberalisme di tubuh ormas Islam terbesar di Indonesia ini. Tindakan nyata dan tegas hukumnya  fardluain bagi beliau dan para ulama’ yang memiliki otoritas dalam tubuh organisasi.

Ormas-ormas Islam terbesar di Indonesia seperti NU adalah aset bangsa yang harus diselamatkan dari gempuran virus liberalisme. NU dan Muhammadiyah bagi muslim Indonesia adalah dua kekuatan yang perlu terus dibackup. Jika dua kekuatan ini lemah, tradisi keislaman Indonesia pun bisa punah. Maka, andai Kyai Hasyim hidup saat ini, beliau pasti akan berada di garda depan menolak pemikiran Liberal. [taz/voa-islam.com]

(Penulis adalah Mahasiswa Pascasarjana Institut Studi Islam Darussalam (ISID) Gontor dan peneliti Center for Islamic and Occidental Studies  (CIOS) ISID)

sumber : voaislam

About these ads

Tentang mpiuika

ilmu tuntut dunya siar

Posted on 1 Juli 2010, in Copas and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. 11 Komentar.

  1. Okehlah KH. As’Ary meneng Liberalisme Agama tetapi kenyataannya Kiyai-kiyai dan kader-kader NU kok malah menjadi pengarep Liberalisme dan pembelasitia JIL dan si Ulil

    • mereka pasti jawab : “di Nu itu sudah biasa terjadi perbedaan pendapat antara guru dan murid, tapi kapi tetep kompak kok, dan yang namanmya ulama itu kan punya Rem, dan remnya ulama itu pakem loh …. ” …. :lol: :lol:

  2. Apa kiyai2 NU mewarisi ajaran beliau saya kira gak pernah ngajarkan Paham sesat itu
    Mungkin aja beliau tidak atau kurang memberi kemantapan tentang akidah salaf.

  3. Contoh lainTradisi ke En Nuan bermazhab Imam Syafi’i yang setia, tetapi kenyataannya kok malah banyak mengingkarai Imam syafi’i itu sendiri contoh sering gendurenan dsb…

    • gundrengggg….itu akibat kta memahami islam hanya sepotong2 mass…coba sekarang qt berfikir terbuka,bkan lg berfikir farsial…aq sakitttt bnget lihat islam sekarang….hanya dengan ilmu aq kira qta akan terus maju,teruslah anak mda islam cari ilmu seluas2 luasnya,kdepankan kesederhanaan,tinggalkan gaya hidup yang akan merusak moral qt….back to al.qur’an and sunnah

  4. Pelajari dulu NU secara mendalam,baru berkomentar. Jangan mengkritik keadaan di dalam rumah sebelum memasukinya.

  5. NU N JIL ITU BEDA JAUH MAS WAJAH SETAN. EMANG APA YG SALAH MA ORANG TAHLILAN ORANG BERDO’A KOK GA BOLEH????? PAHAMI DULU TENTANG NU MAS WJHA SETAN BARU KOMENTAR

    • sidik gumelar

      setuju sekali massss……sekarang bagi umat islam indonesia adalah bagaiman supaya bersatu….tanpa bersatu umat islam td akn pernah maju dlam segala bdang,saya sngat sedih dengan ofini Islam keras,teroris yang terus disuarakan oleh AS dn zionisssss…….mreka berfesta melihat islam dengan begitu mudah dpcundangi…..ayooo para Kiyai yang saya kagumi,hormati mari kita buat aliansi kebersamaan umat islam(‘ulama-’ulama) NU,Mhammadiyyah,Persis atau yang lainnya…aq nagis umat islam yang dilihat dunia inter….sebagai agama yang keras,sadis,biada dlll…..itu karena kita td bersatu mudah di koyo-koyk…..rapatkan barisan,mari kta berbondong2 dtangi mesjid dg berjama’ah,pengajian2,menghidupkan lagi shlat sunnah,m’mbca al.qur’an…..klu ini kta tinggalkan maka hancurrrrrr2lah kta…islam hanya dphmi sebgai identitas doank..syukran

  6. saudara ku di NU, aku PENGEN BELAJAR tentang NU lebih mendalam, mahzab safi,i dan lainnya yang diajarkan KH Hasyim Asy’ari.
    ISLAM sekarang udah campur aduk, jadi bingung mau belajar kemana, Aku bermahzab safi,i juga. aku g ingin kita memperdebatkan soal agama karena KEBENARAN hanya PADA ALLAH AZA WAJALLA.dan sebenernya orang yang menjadikan debat agamanya itu adalah orang yang dangkal ilmunya. tolong dishare ke e-mail ku :
    junraylie@ymail.com

  1. Ping-balik: Habib Syeh Laknat Lady Ga Ga « ngajimasbro

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: