PBNU: Situs Porno Tak Berdosa, Situs Jihadi Radikal Merusak Iman


JAKARTA (voa-islam.com) – Alih-alih mengambinghitamkan situs-situs jihadis radikal sebagai akar terorisme, KH Said Agil Siraj membandingkan situs radikal dengan situs porno. Menurutnya, situs radikal lebih berbahaya daripada situs porno. Karena situs radikal merusak iman, sedangkan situs porno tak berdosa, hanya makruh.

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) ini beranggapan bahwa aksi teror bom yang masih terus terjadi di tanah air berkaitan dengan keberadaan sejumlah situs radikal. Karena situs radikal itu menjadi penyambung lidah ideologi para pelaku teror. Pembiaran situs radikal sama saja merelakan api berkobar liar.

Karenanya, kiyai jebolan Universitas Ummul Qura ini meminta Menteri Komunikasi dan Informasi (Menkominfo) Tifatul Sembiring untuk memblokir situs radikal. “Saya meminta Menkominfo menutup situs yang mendorong sikap radikal, bahkan menimbulkan gerakan teror yang meresahkan masyarakat,” desak Said Agil di Gedung PBNU Jakarta, Selasa (27/9/2011).

…Situs porno secara hukum fikih tak berdosa, hanya makruh, ujar Ketua PBNU Prof Dr KH Said Agil Siraj…

Bagi Said Agil, pengaruh situs radikal itu lebih berbahaya terhadap kenyamanan hajat bangsa daripada situs porno. Madharat situs porno hanya berdampak individual, sementara situs radikal berefek sosial.

“Situs porno secara hukum fikih tak berdosa, hanya makruh. Yang dosa itu yang membuat dan menjadi bintang porno,” ujar Prof Dr KH Said Agil Siraj.

Sementara itu, situs radikal, menurut Said Agil, lebih berbahaya karena merusak iman.

Said Aqil menegaskan situs-situs radikal itu telah membelokkan makna jihad dalam ajaran Islam. Jadi, situs radikal lebih berbahaya karena merusak iman.

“Jika seseorang membuka situs radikal, efeknya orang tersebut akan memiliki paham yang salah tentang agama. Kesalahan itu yang bisa mengantarkan seseorang menjadi pelaku terorisme. Kalau situs porno merusak akhlak, situs yang mengandung paham radikalisme dapat merusak iman,” tuturnya. [taz/plt, viv]

Sumber : VOA-ISLAM

About mpiuika

ilmu tuntut dunya siar

Posted on 2 Oktober 2011, in Copas and tagged , , . Bookmark the permalink. 12 Komentar.

  1. pusing … gw … merhatiin kelompok ini …

  2. Pada akhirnya, semua tergantung kepada pribadi masing-masing.

  3. rohmat hidayat

    “Situs porno secara hukum fikih tak berdosa, hanya makruh. Yang dosa itu yang membuat dan menjadi bintang porno,” ujar Prof Dr KH Said Agil Siraj.

    statment itu ganti situs porno nya dengan situs radikal,

    “Situs radikal secara hukum fikih tak berdosa, hanya makruh. Yang dosa itu yang membuat dan menjadi bintang radikal “.

    bagaimana kalo begitu???

    jika Said Aqil menegaskan situs-situs radikal itu telah membelokkan makna jihad dalam ajaran Islam. efeknya orang tersebut akan memiliki paham yang salah tentang agama. Kesalahan itu yang bisa mengantarkan seseorang menjadi pelaku terorisme. Kalau situs porno merusak akhlak, situs yang mengandung paham radikalisme dapat merusak iman,” tuturnya.

    bagaimana kalo situs porno itu membuat orang yg membuka situs itu menjadi aktor porno,… membuat porno dan menjadi penikmat porno sekalipun…..apa pemerkosaan itu bukan bagian dari efek yang sama bejat nya..?????

    pa kiyai….. belum beres ngaji nya ya,…. wkwkwkwkwkwkwk

  4. MAKRUH kok dibilang HANYA

    Padahal: makruh kan perbuatan yg tidak disukai Allah
    Astaghfirllah

  5. nama nya juga kyai sableng tentu otaknya sableng,dasar dajal,maka banyak kyai yg sableng,ketuanya saja bleng,kok.membiarkan org untuk melakukan zinah.dasar said sableng

  6. asatgfirullah..ini kyai sekolahnya dimana yah,,malu maluin aja,,

  7. Kmentar-komentar orang tak berilmu ini. Sedih bacanya.

  8. Hati-hati semuanya… jgn ,sampai teradudaomba.. orng laen ketawa..

  9. tobat pak kia…
    sudah tua masih mikir dunia (porn sites)..
    wkkwkwkwkwk

  1. Ping-balik: MANAJEMEN PENDIDIKAN DAN PEMIKIRAN ISLAM « saifulunmuha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: